PPDGJ: Penyebab Investor ini Berani Bertaruh di Asia Tenggara tentang Cina.

Inilah penyebab Investor ini berani bertaruh di Asia Tenggara tentang Cina.


Dikarenakan Beijing selalu berusaha untuk berjuang menghadapi perang dagang yang sedang berlangsung selama ini, satu investor berani memasang taruhan lebih besar di Asia Tenggara daripada Cina.

Dari perspektif pasar, Asia Tenggara sebenarnya terbukti "sedikit lebih tangguh saat ini," kata James Thom, direktur investasi ekuitas Asia di Aberdeen Standard Investments. “Sementara ada muatan atau kejatuhan kedua dari masalah perdagangan antara AS. dan Cina berdampak pada Asia Tenggara, ada juga peluang, "kata Thom kepada CNBC's" Street Signs Asia "pada hari Rabu. "Kami telah melihat sinyal dari perusahaan yang merelokasi rantai pasokan dan manufaktur keluar dari China dan ke beberapa negara Asia Tenggara." Lanjutnya.

"Kami diposisikan mendukung Asia Tenggara," kata Thom. “Dan kami ringan di Tiongkok dan di Asia Utara pada umumnya - jadi Korea Selatan, Taiwan. " Beijing pada hari Senin menaikkan taruhan dalam perang dagang yang sedang berlangsung ketika mengumumkan bahwa China akan menaikkan tarif setinggi 25% pada lebih dari 5.000 AS. produk mulai 1 Juni, pembalasan atas kenaikan pungutan Washington pada Jumat lalu.

A.S. telah mengatakan akan memberlakukan rakit tugas lain atas tambahan barang-barang Tiongkok senilai $ 300 miliar. Komentar Thom datang pada hari Rabu, ketika China melaporkan pertumbuhan pendingin dalam output industri, penjualan ritel dan investasi pada bulan April. Bunuh terbaru dari harapan penguatan data bahwa Beijing dapat mengadopsi langkah-langkah stimulus lebih mengingat pertumbuhan ekonomi yang melambat dan meningkatkan ketegangan perdagangan dengan Amerika Serikat.

Posisi kelebihan berat badan Aberdeen di Asia Tenggara "lebih mencerminkan pandangan dari bawah ke atas dunia daripada refleksi dari lingkungan makro top-down," kata Thom. "Kami cenderung menemukan perusahaan dan peluang yang lebih baik di belahan dunia itu."

Secara khusus, Singapura, Indonesia dan India terlihat menarik bagi Aberdeen, kata Thom.

"Kami memiliki cukup banyak investasi di Singapura, termasuk Singtel, tetapi juga di bank dan berbagai sektor lainnya," katanya, menambahkan: baik. "

Source : CNBC

BERITA LENGKAP DI HALAMAN BERIKUTNYA

Halaman Berikutnya